Breaking News:

Berita Bisnis

Soal Larangan Ekspor Batubara, Erick Thohir Tegaskan Kebutuhan Dalam Negeri Lebih Diprioritaskan

Berdasarkan laporan Kementerian ESDM, target produksi batu bara di 2022 akan lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Editor: Ichwan Chasani
Wartakotalive.com
Menteri BUMN Erick Thohir. 

TRIBUNBEKASI.COM — Pemerintah telah melakukan langkah cepat untuk mengatasi permasalahan suplai batubara dan LNG sebagai sumber energi dalam mendukung pasokan listrik nasional jangka panjang.

Menteri BUMN Erick Thohir mengungkapkan, untuk mengatasi permasalahan suplai tersebut, sistem logistik dan infrastruktur juga akan makin dimodernisasi, sehingga kapasitas Indonesia sebagai negara penghasil sumber daya alam tidak akan mengalami ketidakpastian kebutuhan energi, demi menunjang kelancaran pembangunan.

Erick Thohir mengatakan hal ini setelah menggelar rapat dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), Menteri Perdagangan, Menteri Perhubungan, Kejaksaan Agung, dan BPKP, pada Senin (3/1/2022) malam.

Pertemuan antara Kementerian dan Lembaga Pemerintah tersebut dilakukan usai Presiden Joko Widodo memberikan pengarahan terkait prioritas untuk mendahulukan pemenuhan kebutuhan energi dalam negeri sebelum melakukan ekspor.

"Para menteri yang terkait suplai batubara dan LNG untuk mendukung pasokan listrik nasional langsung membagi tugas. Kami di Kementerian BUMN akan memperbaiki kontrak jangka panjang kebutuhan suplai sesuai dengan rapat bersama Kejaksaan Agung dan BPKP,” papar Erick.

Baca juga: Temui Aktivis GMKI, Erick Thohir Bilang: Kritik Boleh Saja, Asal Berdasarkan Data Fakta

“Intinya, kebutuhan energi dalam negeri akan jauh lebih diprioritaskan demi kelancaran pembangunan," tambahnya.

Berdasarkan laporan Kementerian ESDM, target produksi batu bara di 2022 akan lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Proyeksi target produksi 2022 berada di kisaran 637 juta hingga 664 juta ton, sedangkan target produksi batu bara 2021 mencapai 625 juta ton.

Sementara itu, kebutuhan batu bara dalam negeri diprediksi juga meningkat di tahun 2022 dengan 190 juta ton.

Angka tersebut meningkat dibandingkan kuota Domestic Market Obligation (DMO) tahun ini yang mencapai 137,5 juta ton.

Baca juga: Erick Thohir Sebut RNI dan PTPN Harus Upgrading Pabrik dan Tambah Lahan Tebunya

Data dari Kementerian ESDM juga mengungkapkan bahwa fenomena alam, seperti Badai La Nina yang menerjang Pulau Kalimantan pada November lalu sehingga meningkatkan curah hujan tinggi menyebabkan realisasi produksi batu bara hingga awal Desember mencapai 560 juta ton atau sekitar 89,6 persen dari target.

Sementara itu, penyerapan batubara dalam negeri hingga awal Desember pun baru menyentuh 121,3 juta ton, atau sekitar 88,2 persen dari target DMO.

Dalam rapat bersama juga disepakati bahwa Menteri ESDM akan mengeluarkan perubahan DMO yang bisa direview perbulan dan yang tidak menepati sesuai kontrak akan di-penalti tinggi bahkan dicabut izinnya.

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved