Berita Karawang

Gelar Demo Kenaikan BBM, Aliansi Buruh Karawang Desak Bupati dan Ketua DPRD Keluarkan Surat Dukungan

Mereka meminta agar Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana, dan Ketua DPRD Karawang Pendi Anwar untuk mengeluarkan surat dukungan atas tuntutan buruh.

Penulis: Muhammad Azzam | Editor: Ichwan Chasani
TribunBekasi.com/Muhammad Azzam
Ratusan buruh tergabung dalam Aliansi Buruh Pangkal Perjuangan melakukan unjuk rasa penolakan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di depan kantor bupati dan DPRD Karawang, pada Jumat (9/9/2022). 

TRIBUNBEKASI.COM, KARAWANG — Ratusan buruh tergabung dalam Aliansi Buruh Pangkal Perjuangan melakukan aksi unjuk rasa menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di depan kantor bupati dan DPRD Karawang, pada Jumat (9/9/2022).

Mereka meminta agar Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana, Wakil Bupati Karawang Aep Syaepuloh dan Ketua DPRD Karawang Pendi Anwar untuk mengeluarkan surat dukungan atas tuntutan para buruh tersebut.

"Kami mendesak Pemkab dan DPRD Karawang mengeluarkan surat berupa dukungan atas tuntutan para buruh. Jika tidak kami akan terus aksi tiap hari," kata Ketua DPC FSP TSK SPSI (Federasi Serikat Pekerja Tekstil, Sandang, dan Kulit Serikat Pekerja Seluruh Indonesia) Karawang, Dion Untung Wijaya, pada Jumat (9/9/2022).

Dion menjelaskan, selain penolakan kenaikan BBM, ada sejumlah tuntutan lain, diantaranya cabut dan batalkan Undang-Undang nomor 11 tahun 2020 tentang Cipta Kerja dan aturan turunnya, dan naikkan upah pekerja tahun 2023 sebesar 10 sampai 20 persen.

"Kami juga ancam mogok massal bila tuntutan mereka tidak dipenuhi," ucapnya.

Baca juga: Organda Kota Bekasi Usulkan Kenaikan Tarif Baru Angkutan Umum ke Pemkot, Ini Besarannya

Baca juga: Lowongan Kerja Karawang: Sabtu Besok Terakhir, PMA Jepang Produsen Lampu Butuh 50 Orang Operator

Baca juga: Makan Hewan Ternak Warga, Damkar Karawang Tangkap Ular Sanca Sepanjang 5 Meter

Sementara Koordinator Aksi Suparno mengtakan, kenaikan harga BBM menyengsarakan rakyat, khususnya pekerja. Padahal rakyat, kata dia, baru saja diterpa pandemi Covid-19.

"Hampir 3 tahun kita kena musibah, tiba-tiba BBM dinaikkan," kata Suparno di sela aksi.

Selain pembatalan harga BBM, buruh juga menuntut pencabutan Omnimbus Law dan kenaikan upah minimum 2023 sekitar 10 - 20 persen.

"Kami meminta Pemda Karawang dan DPRD Karawang merekomendasikan tuntutan kami," kata dia.

Jika tuntutan tak digubris, Suparno menyebut KBP bakal mengerahkan massa lebih banyak untuk turun aksi.

"Kalau tuntutan kami tidak didengarkan maka akan kerahkan massa lebih banyak hingga ancam mogok massal," tandasnya. 

  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved