Breaking News:

Berita Jakarta

Epidemiolog UI Nilai Pemerintah Tak Perlu Naikkan Level PPKM, Ini Cara Jitu Hadapi Pandemi Covid-19

Menurutnya, vaksinasi dan memakai masker merupakan langkah jitu dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Penulis: Fitriyandi Al Fajri | Editor: Dedy
Tribunnews.com
Ilustrasi - Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UI Pandu Riono menilai pemerintah tidak perlu menaikkan level PPKM di Ibu Kota. Saat ini PPKM level dua dianggap cukup baik, sekalipun penyebaran Omicron tetap ada di Jakarta. 

TRIBUNBEKASI.COM --- Epidemiolog dari Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Universitas Indonesia (UI) Pandu Riono menilai pemerintah tidak perlu menaikkan level pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Ibu Kota.

Saat ini PPKM level dua dianggap cukup baik, sekalipun penyebaran Omicron tetap ada di Jakarta.

“Nggak apa-apa, jangan diketatkan lagi. Nggak ada gunanya karena masyarakat sudah bosan. Sekarang oke, boleh beraktivitas cuma harus sudah divaksinasi dan yang paling penting pakai masker,” kata Pandu pada Selasa (11/1/2022).

Menurutnya, vaksinasi dan memakai masker merupakan langkah jitu dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Baca juga: Ridwan Kamil Sebut Wilayah Jawa Barat Masih Aman Terkendali dari Bahaya Omicron, Ini Faktanya

Baca juga: Sejumlah Ilmuwan Temukan Penggabungan Virus Corona Varian Delta dan Omicron, Apa Itu Deltacron?

Vaksin diberikan untuk mengurangi tingkat keparahan jika seseorang terinfeksi Covid-19.

Sedangkan masker dipakai untuk mencegah penularan melalui percikan ludah (droplet) ketika berbicara.

“Kalau keduanya (vaksin dan pakai masker) diterapkan, jadi lebih bagus dan bagi yang respon imunnya lemah seperti lansia dan komorbid harus menerapkan ini,” ujarnya.

BERITA VIDEO : WAGUB ARIZA TEGASKAN WARGA HARUS SADAR PROKES

Kata Pandu, dibanding mengetatkan aktivitas warga dengan menaikkan level PPKM, sebaiknya pemerintah mengejar realisasi vaksin Covid-19.

Angka vaksinasi Covid-19 di Indonesia diharapkan mampu mencapai 100 persen.

Halaman
123
Sumber: Wartakota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved