Berita Kesehatan

Tidak Bisa Dianggap Remeh, Ahli Epidemiologi Sebut Turunan Varian Omicron Cukup Berbahaya

Kasus turunan Varian Omicron yang ada saat ini di Indonesia menurut Dicky Budiman seperti fenomena gunung es.

Editor: Ichwan Chasani
imperial.ac.uk
Ilustrasi varian Omicron 

TRIBUNBEKASI.COM — Pakar Epidemiologi Griffith University Dicky Budiman menyebut turunan varian Omicron cukup berbahaya. Apa lagi sub varian BA.4 dan BA.5.  

Setidaknya, kata Dicky Budiman, varian Covid-19 yang muncul menunjukkan tiga indikator.

Pertama adalah kemampuan varian tersebut untuk menginfeksi dan menular.

Kedua dari kemampuan menurunkan efikasi antibodi, entah itu antibodi yang didapatkan dari vaksinasi atau terinfeksi.

Lalu yang ketiga dilihat dari potensi keparahan.

Baca juga: Ramalan Zodiak Karier, Senin 11 Juli 2022, Leo, Upaya Kerjasama Tim akan Membawa Hasil Memuaskan

Dan varian BA.4 dan BA.5 menginfeksi dan menurunkan efikasi antibodi dari varian sebelumnya.

"Itu sudah sangat jelas berarti. Tidak bisa dianggap remeh dan perlu diwaspadai. Perlu dilakukan mitigasi yang kuat. Virus ini bisa menerobos adanya imunitas suatu proteksi yang timbul dari infeksi sebelumnya," ungkap Dicky Budiman, Minggu (10/7/2022).

Apa lagi saat ini membangun imunitas dengan vaksin ketiga masih dalam proses. 

Artinya risiko terdampak dari infeksi virus ini pasti ada.

Terutama pada sekelompok masyarakat yang berisiko.

Baca juga: SIM Keliling Polres Karawang Senin 11 Juli 2022 di Pos Polantas Dawuan Cikampek Hingga Pukul 15.00

Dan saat ini Indonesia berada di tengah terbatasnya testing dan tracing yang makin menurun.

Kasus yang ada saat ini menurut Dicky seperti fenomena gunung es 

"Kasus yang ada saat ini terdeteksi itu puncak gunung es, itu hanya sebagian. Dan itu sudah terbukti di dua tahun pertama pandemi kita, angka kematian dilaporkan pemerintah 7 kali lebih rendah dari estimasi WHO," tegasnya.

Hal ini menegaskan jika angka kematian yang terjadi di masyarakat jauh lebih tinggi. Terutama pada angka infeksi.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved