Berita Nasional

Harga BBM Subsidi Naik, Direktur Eksekutif LSI: Beban APBN Berkurang atau Menambah Utang?

Djayadi Hanan, Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) sebut 60 persen respondennya tolak kenaikan harga BBM.

Editor: Panji Baskhara
Tribunnews/Jeprima
Djayadi Hanan, Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) sebut 60 persen respondennya tolak kenaikan harga BBM. Ilustrasi: petugas pengisian BBM Pertamina 

TRIBUNBEKASI.COM - Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) Djayadi Hanan menanggapi naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi.

Ia mengungkap berdasarkan survei pada 13 sampai 21 Agustus 2022, atau sebelum kenaikan harga BBM, hampir 60 persen responden tidak setuju harga bahan bakar minyak (BBM) dinaikkan.

Tercatat, 58,7 persen responden yang menyatakan meski harga bahan bakar dunia saat ini alami peningkatan.

Tapi pemerintah harus berupaya agar harga bahan bakar tidak dinaikkan, termasuk jika harus menambah utang.

Baca juga: Pengamat Politik Ungkap Penyebab Airlangga Hartarto Unggul Telak dalam Hasil Survei Soal Pemilu 2024

Baca juga: Imbas Kenaikan BBM, Organda Kota Bekasi Tetapkan Tarif Sementara Angkutan Umum Naik Rp 500-1000

Baca juga: Harga BBM Naik Pengusaha Angkutan Umum di Bekasi Tak Ingin Menaikan Setoran Angkot: Kasihan Sopirnya

Hal tersebut disampaikannya dalam Rilis Survei Nasional LSI: "Kondisi Ekonomi dan Peta Politik Menjelang 2024" di kanal Youtube Lembaga Survei Indonesia LSI_Lembaga pada Minggu (4/9/2022).

"Ini yang terkait langsung dengan sekarang, apakah harga BBM perlu dinaikan supaya beban APBN berkurang, atau tidak dinaikan meskipun harus menambah utang?"

"Lagi-lagi hampir 60 persen masyarakat menyatakan sebaiknya BBM tak usah dinaikan walau itu akan menambah utang," kata Djayadi.

Sementara itu, sebanyak 26,5 persen responden yang setuju harga BBM dinaikkan.

Direktur Eksekutif Lembaga Survei Indonesia (LSI) Djayadi Hanan dalam Rilis Survei Nasional LSI: "Kondisi Ekonomi dan Peta Politik Menjelang 2024" pada Minggu (4/9/2022). (Tangkapan Layar: Kanal Youtube Lembaga Survei Indonesia LSI_Lembaga)

 

Mereka menyatakan karena harga bahan bakar dunia saat ini alami peningkatan, maka untuk mengurangi beban APBN sebaiknya harga bahan bakar juga dinaikkan.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved