Berita Bekasi

Viral, Gangster di Bekasi Bikin Resah, Bawa Sajam di Pemukiman Warga

Kanit Reskrim Polsek Pondok Gede, AKP Tamat mengatakan pihaknya belum mendapatkan informasi lebih lanjut atau laporan terkait video yang viral itu.

Penulis: Joko Supriyanto | Editor: Ichwan Chasani
TribunBekasi.com/Joko Supriyanto
Ilustrasi - Diduga hendak tawuran, belasan remaja bersenjata tajam diamankan oleh Tim Perintis Presisi Polres Metro Bekasi Kota, Minggu (20/6/2022). 

TRIBUNBEKASI.COM, PONDOKGEDE — Sebuah tayangan video viral di media sosial diduga gangster terlihat membawa senjata tajam (Sajam) berkeliling di pemukiman warga di Kota Bekasi, Jumat (30/9/2022) dini hari tadi.

Aksi para pemuda yang diduga gangster itu pun membuat resah masyarakat sekitar.

Video yang diunggah oleh akun media sosial Instagram @infobekasi itu memperlihatkan sekelompok pemuda dengan membawa sepeda motor, berhenti di pemukiman warga

Beberapa dari mereka pun juga terlihat masing-masing dilengkapi dengan senjata tajam, seperti celurit dan parang.

Diduga gangster itu pun sempat berhenti, untuk menghampiri seseorang.

Tak lama, mereka pun seperti mengejar sesuatu. Lalu meninggalkan lokasi kejadian.

Belum diketahui secara pasti lokasi kejadian itu. Namun, narasi yang beredar menyebutkan bahwa rekaman CCTV itu terjadi di Komplek Kodau, Bekasi.

Sementara itu, Kanit Reskrim Polsek Pondokgede, AKP Tamat mengatakan pihaknya belum mendapatkan informasi lebih lanjut atau laporan terkait video yang viral di media sosial itu.

Baca juga: Tiga Jalur Utama di Kabupaten Bekasi jadi Fokus Lokasi Operasi Zebra 2022

Baca juga: Air Sungai Cilamaran Karawang Mendadak Berwarna Merah, Warga Duga Pencemaran dari Gudang

Namun, meski begitu, ia mengaku akan melakukan penyelidikan lebih lanjut.

"Sampai saat ini belum ada laporan namun, kami akan melakukan penyelidikan," kata Kanit Polsek Pondok Gede, AKP Tamat.

Tangkap 22 Pelajar Tawuran 
Sebelumnya, Polres Metro Bekasi Kota mengamankan 22 orang pelajar yang terlibat tawuran di Jalan Kasuari, Kayuringin Jaya, Kota Bekasi, Senin (26/9/2022) lalu.

Sebanyak 3 orang pelajar lainnya ditetapkan sebagai tersangka, dan satu pelajar DPO.

Wakapolres Metro Bekasi Kota AKBP Rama Samtama Putra mengatakan setelah dilakukan pemeriksaan intensif terhadap puluhan pelajar yang berhasil diamankan itu.

Baca juga: BP2MI Temukan 161 PMI di Bekasi yang Akan Diberangkatkan ke Timur Tengah Secara Ilegal 

Baca juga: Naik Lagi, Harga Emas Batangan Antam di Bekasi Jumat Ini Jadi Rp 945.000 Per Gram, Cek Daftarnya

Tiga diantaranya yang terbukti melakukan kekerasan terhadap korban.

Halaman
12

Ikuti kami di

AA
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved