Bencana Alam

UI Kirim Dokter Orthopaedi dan Anastesi untuk Selamatkan Korban Gempa Bumi Cianjur

Universitas Indonesia (UI) kirim dokter Orthopaedi dan Anastesi untuk selamatkan korban Gempa Bumi di Cianjur

Penulis: Dodi Hasanuddin | Editor: Dodi Hasanuddin
Humas dan KIP UI
UI Kirim Dokter Orthopaedi dan Anastesi untuk Selamatkan Korban Gempa Bumi Cianjur 

TRIBUNBEKASI.COM, CIANJUR - UI kirim Dokter Orthopaedi dan Anastesi untuk selamatkan korban gempa bumi di Cianjur.

Universitas Indonesia membantu korban gempa bumi di Cianjur, Jawa Barat. UI Peduli membuka donasi untuk korban gempa bumi Cianjur.

Kemudian tim pertama langsung diberangkatkan sehari setelah terjadi gempa dengan kekuatan 5,6 Magnitudo pada Senin (21/11/2022).

Baca juga: UI Kuatkan Blue Economy Berkelanjutan Likupang Timur Sulawesi Utara, Buat Regulasi TPS dan Pemilahan

Selanjutnya dengan jumlah tenaga medis dan bantuan yang lebih besar berangkat ke Cianjur pada Sabtu (26/11/2022).

Relawan Universitas Indonesia UI tersebut merupakan gabungan dan Fakultas Kedokteran (FK) bersama Ikatan Alumni (ILUNI) FKUI dan Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo RSCM.

Tim gabungan UI tersebut sebanyak 30 orang dan terbagi dalam tiga tim. Tim pertama terdiri dari dokter spesialis orthopaedi 5 orang, dokter anestesi 1 orang, Residen (PPDS) orthopaedi dan anestesi 5 orang.

Kemudian tim kedua adalah Tim EMT (Emergency Medical Team) IGD RSCM. Mereka terdiri dari dokter, perawat, farmasi dan driver. Jumlahnya 8 orang.

Lalu, tim ketiga adalah Tim Mahasiswa yang berjumlah 11 orang. Ketiga tim tersebut mulai bekerja pada Kamis (24/11/2022).

Tim pertama bertugas melakukan operasi pasien di RS Bhayangkara Sukabumi. Tercatat dua pasien yang sudah dioperasi.

Tim kedua melakukan pemeriksaan dan asesmen pasien-pasien IGD RS Bhayangkara Cianjur. Selain itu,  melakukan kegiatan evakuasi rujukan antarrumahsakit.

Baca juga: ASN Pemkab Karawang Bantu Korban Gempa Cianjur, Kumpulkan Donasi Hingga Rp 355 Juta

Wakil Ketua Tim ILUNI,FKUI,RSCM, dr. M. Deryl Ivansyah, SpOT menjelaskan, sesuai dengan tugasnya, pada siang hari Tim 1 bergerak merapat ke RS Bhayangkara Cianjur untuk ikut membantu dalam kegiatan operasi pasien-pasien fraktur.

Terdapat satu orang pasien rujukan di RS Bhayangkara Sukabumi dengan fraktur pelvis yang diakibatkan oleh tertimpa reruntuhan gempa.

Pasien tersebut membutuhkan penanangan emergensi, sehingga tim kembali merapat ke Sukabumi dan melakukan tindakan emergensi pemasangan anterior frame pada pasien tersebut.

"Di lokasi kejadian, gempa susulan masih terjadi pada Jumat dini hari (25/11/2022) dan getarannya terasa cukup kuat oleh tim, sehingga tim memutuskan untuk bermalam kembali di Sukabumi," ujar dr. M. Deryl Ivansyah.

Halaman
12
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved